Beranda > Komputer > Komponen komponen dalam schema

Komponen komponen dalam schema

Semua enginer, dalam bidang apapun, akan membuat /menyusun yang diistilahkan dengan istilah blueprints. Teknisi mengikuti blueprints untuk merakit produk. Dalam istilah elektronik, blueprints ini disebut skema, dan teknisi bergantung pada simbol untuk mewakili komponen dan kabel. Pada pandangan pertama, sebuah skema elekronik adalah sebuah misteri. Simbol aneh dan garis ditarik luas, dan terlihat seperti sesuatu dari planet lain. Dengan memahami arti simbol tersebut dan apa yang mewakili masing-masing komponen. kita akan dapat membaca sebuah skema listrik atau elektronik tanpa masalah.
Learning Symbols/Mempelajari symbols
Untuk membaca sebuah skema, Kita harus memahami simbol-simbol. Misalnya, wire digambar hanya sebagai garis lurus. Dua wire menyeberang, tapi tidak terhubung, ditarik tanpa titik di titik persimpangan. Dua kabel yang menghubungkan pada titik persimpangan menunjukkan titik ditarik dalam titik persimpangan.

Learning Functions/Mempelajari fungsi
Belajar bagaimana membaca simbol barulah langkah awal dalam memahami cara membaca schema. Memahami fungsi masing-masing komponen akan melengkapi pemahaman membaca skema. Sebagai contoh, dioda adalah katup satu arah. hanya memungkinkan mengalir dalam satu arah, mirip dengan katup satu arah dalam pipa air. Simbol untuk dioda adalah panah, dengan garis pendek yang ditarik di seluruh ujung panah, tegak lurus ke poros panah. Hal ini menunjukkan panah berhenti saat ini. Arus sebenarnya berlawanan dengan arah panah yang menunjuk.

Sirkuit listrik yang dibuat dengan menggunakan komponen elektronik yang saling terhubung satu sama lain dengan konduktor. Komponen-komponen ini memanipulasi dan mengendalikan arus dalam berbagai cara dengan melakukan tugas-tugas seperti menyimpan, switching, memblokir dan memperkuat.
Simbol listrik digunakan untuk mewakili komponen elektronik pada sirkuit. Mereka menyediakan cara pintas visual yang membuatnya lebih mudah untuk merancang sirkuit atau membaca skema yang telah diciptakan.
– Componen dan fungsi dan cara kerjanya

1. The Basics
Langkah pertama adalah mengetahui bahwa symbol garis digunakan untuk melambangkan kabel yang digunakan untuk menghubungkan komponen satu dengan yang lainnya. Baris-baris ini adalah konduktor sempurna. Anda juga perlu mengenali simbol untuk ground(GND), yang biasanya merupakan kelompok dari beberapa penghubung, garis-garis paralel.

2. Resistors
Resistor adalah komponen elektronika yang terbuat dari konduktor atau semikonduktor yang bersifat sebagai tahanan / penghambat. Satuan Resistor adalah Ohm (Ω). Ukuran lainnya adalah Watt.

1MegaOhm(MΩ)=1.000KiloOhmKΩ)
1KiloOhm(KΩ)=1.000Ohm(Ω)

Resistor terbagi menjadi:

a. Fixed resistor ( resistor biasa ) adalah resistor yang ukurannya tetap.
b. Variable resistor adalah resistor yang ukurannya dapat dirubah.

Variable resistor ada 5 jenis yaitu :
• Potensiometer • Trimmer Potensio (Trimpot) • NTC (Negative Temperatur Coefficient) : semakin panas hambatannya semakin kecil • PTC (Positive Temperatur Coefficient) : semakin panas hambatannya semakin besar • LDR (Light Dependence Resistor) : bila terkena cahaya maka hambatan akan mengecil

Fungsi resistor dalam rangkaian elektronika :
• Sebagai beban rangkaian • Untuk membagi tegangan atau arus

GABUNGAN RESISTOR

Resistor Hubung Seri

Resistor yang dihubungkan seri nilai hambatannya adalah Rt = R1 + R2 + R …
Misal : 1K Ohm + 1K Ohm = 2K Ohm

Resistor Hubung Paralel

Resistor yang dihubungkan paralel hasilnya adalah 1/Rt = 1/R1 + 1/R2 + 1/R …..
Misal : 1K Ohm diparalel dengan 1K Ohm hasilnya adalah 0,5 K Ohm.

3.Capacitors.
Kapasitor terdiri dari dua konduktor paralel, yang disebut lempengan, yang dipisahkan oleh dielektrik, atau insulator, seperti kaca atau udara. Mereka digunakan untuk menyimpan muatan. Salah satu fungsi mereka adalah untuk membantu lonjakan tegangan halus yang disebabkan oleh petir atau dengan saklar listrik membuka dan menutup. Kapasitor biasa disimbolkan dengan dua garis sejajar.
Nama lainnya adalah kondensator Adalah komponen yang terdiri dari 2 pelat logam yang dipisahkan dengan isolator. Isolator ini menunjukkan nama dari kapasitor tersebut. Ukuran kapasitor adalah Farad.

1 Farad (F) = 1.000.000 mikro Farad (F)
1 mikro Farad (F) = 1.000 nano Farad (nF)
1 nano Farad (nF) = 1.000 piko Farad (pF)

Sifat kapasitor adalah dapat menerima arus listrik dan menyimpannya dalam waktu yang relatif.

Adapun jenis – jenis kapasitor berdasarkan isolatornya adalah sebagai berikut :
a. Kondensator Elektrolit / ELCO (kondensator yang memiliki polaritas, kaki + dan kaki -)
b. Kondensator Keramik
c. Kondensator Mylar
d. Kondensator Mika
e. Kondensator Kertas

Penggunaan kapasitor dalam rangkaian :
• Sebagai perata arus
• Sebagai penyimpan arus listrik

Simbol Kondensator dalam Rangkaian adalah “C”

Cara Membaca Kapasitor
Misalnya dibadan kapasitor tertera tulisan 330uF berarti kapasitor tersebut memiliki ukuran 330 mikro farad. Jika tegangan yang diberikan lebih besar dari tegangan kerja maka kapasitor akan rusak. Sisi kapasitor yang terdapat tanda + atau gelang menunjukkan kaki disisi tersebut adalah kaki positif.

Cara Membaca Kapasitor Keramik / Mika / Mylar
Misalnya di badan kapasitor tersebut tertera tulisan 103 artinya :
• Angka I : melambangkan angka
• Angka II : melambangkan angka
• Angka III : melambangkan jumlah nol & ukurannya dalam piko Farad.
Jadi nilai kapasitor tersebut adalah 10.000 pF = 10 nF = 0,01uF.

3. Inductors
Induktor terbuat dari gulungan kawat, dan digunakan untuk menghasilkan medan magnet. Kadang-kadang mereka ditempatkan dalam casing; ada pula, mereka hanya koil telanjang di papan sirkuit. Sebuah solenoida, yang merupakan kawat dalam bentuk heliks, adalah contoh dari sebuah induktor. Induktor merupakan bagian penting dari perangkat seperti tuner, motor dan transformer. Simbol mereka adalah kumparan.

Induktor ( reaktor atau coil) adalah komponen listrik pasif yang dapat menyimpan energi dalam medan magnet yang diciptakan oleh arus listrik yang lewat melalui itu. Kemampuan induktor untuk menyimpan energi magnetik diukur dengan induktansi, dalam unit henries.
Karena waktu bervariasi medan magnet di dalam kumparan, tegangan induksi, menurut hukum Faraday induksi elektromagnetik, yang oleh Hukum Lenz menentang perubahan dalam arus yang menciptakannya. Induktor adalah salah satu komponen dasar yang digunakan dalam elektronik di mana perubahan arus dan tegangan dengan waktu, karena kemampuan induktor untuk menunda dan membentuk arus bolak-balik. Induktor disebut choke digunakan sebagai bagian dari filter dalam pasokan listrik atau dapat digunakan untuk memblokir sinyal AC dari melewati sirkuit.

4. Voltage Sources
Sumber tegangan mungkin baterai atau arus bolak-balik (AC) seperti yang ditarik dari stopkontak listrik. Garis paralel panjang dan pendek biasanya mewakili baterai. Sumber AC biasanya digambarkan oleh lingkaran dengan swirls dalamnya.

5. Measurement Devices
VA multimeter adalah perangkat yang digunakan untuk mengukur kekuatan sinyal di sirkuit. Sebagai sebuah voltmeter, mengukur jumlah arus tegangan arus bolak atau langsung di sirkuit. Sebagai ammeter, itu mengukur jumlah saat ini. Simbol yang baik lingkaran dengan di dalam V untuk voltmeter, atau lingkaran dengan di A untuk sebuah ammeter.

6. Miscellaneous
Switch digunakan untuk menghentikan dan memulai aliran arus dalam sebuah rangkaian. Mereka diwakili oleh garis dengan potongan yang dilingkarkan pada sudut ke seluruh baris.

Download software kode2 (symbol) electronic : download Software schem full

  1. yyk
    1 Juli 2012 pukul 14:08

    mksih mas infonya sangaat bermanfaat banget , moga dapat phala dri yg kuasa atas bagi ilmu nya , sukses slalu🙂

  2. Oneherna
    12 Juni 2012 pukul 05:44

    Siapa yang menanam dia pasti akan memanen.
    terima kasih atas semua kebaikan yang telah disampaikan
    ijin download ya pak.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: